Selasa, 17 Juni 2014

RIHUL AHMAR PENYAKIT PALING BERBAHAYA


RIHUL AHMAR
PENYAKIT PALING BERBAHAYA


Rihul Ahmar adalah nama salah satu penyakit yang sangat berbahaya dan dibawa oleh makhluk dari golongan jin. Penyakit jenis ini akan menyerang pada seluruh bagian tubuh dan memunculkan beberapa macam penyakit medis, seperti: SAKIT KEPALA, MEGREN, SYARAF, PEMBULUH DARAH, SETROOK, KEBUTAAN, TULI, PERSENDIAN, PENYAKIT KUNING, TYIPUS DLL.
Allah menurunkan penyakit beratini juga di iringi dengan obat penawarnya yang sangat ampuh dan dahsyat, yaitu:

DOA RIHUL AHMAR”


Asal usul Penyakit Rihul Ahmar.

روي عن اصف بن براخيا انه قال: بينما ان سليمان ابن داوود عليه السلام مر على بلد من البلدان.  الجن عن يمينه والانس عن شماله والطيور عاكفة على رأسه تظلله والعفاريت من بين يديه ..واذا هو يرى خلقة هائلة والنار تخرج منها يمينا وشمالا ففزع نبي الله سلمان منها..
وقال سالتك بالله ايتها الخلقة من تكونين واي شيء انتي ؟
قالت :يا نبي الله ما عرفتني.. قال: لا قالت انا الريح الحمراء, انا علة من العلل ومرض من الامراض خلقني الله تعالى فاذا اراد الله تعالى ان يعذب احدا من خلقه ارسلني اليه, وسلطني عليه ..
فاذا دخلت في دماغه خفقته,
وان دخلت في عينيه اعميته ,
 وان دخلت في منخريه ظهرت فيه علة الناسورثم انزل الى حلقه واخنقه,
وان دخلت في اذنيه اخذت سمعه,
وان دخلت في رأسه احدثت الصداع به والشقيقة والضربان واقتله من الوجع..
وان دخلت صدر انسان ادخلت فيه اليرقان والوسواس وريح المفاصل ووجع الطحال وصفرة الوجه ووجع السرة,
وان دخلت في النساء قطعت الحمل من المرأة وأيبس اللبن وأظهر البرص والرطوبة والبلغم والجذام والدمامل ومرض الجرذان والخنازير ..
وان دخلت في العروق والعصب قطعتهما ولا أبرح حتى اقتله..

فلما سمع منها نبي الله سليمان لم يتمالك ولم يبق له صبر ولا طاقة ..فقال لجلسائه اقتلوه :فنطق ذلك الشخص..
وقال :يا نبي الله, لم يقدر احد ان يقتلني. فقال: احرقوه, فقال: ولا احد يقدر ان يحرقني. وان الله تعالى أخرني
الى يوم القيامة..
ثم ان ذلك الشخص غاب عن نبي الله سليمان وعمن كان في مجلسه الى زمان نبينا محمد صلى الله عليه وسلم.

فأتفق ان الحسن ابن علي ابن ابي طالب جاءه وجع في جوفه وتقيأ دماً. ولما سمع النبي صلى الله عليه وسلم ضاق صدره  وقال :العياذ بالله العلي العظيم ..
فنزل جبرائيل عليه السلام على النبي صلى الله عليه وسلم وقال: ان شكاية ابنك الحسن من الريح الحمراء..
فقال: هل لهذا من دواء وعلاج فغاب جبرائيل ساعة ثم نزل..
وقال :يا محمد العلي الاعلى يقرؤك السلام وقد أهدى اليك هدية..
وهي هذا الدعاء.. فان من قرأه ولو في عمره مرة أمن البلاء.. يعني الريح الحمراء..
ثم قرأه النبي صلى الله عليه وسلم على الحسن عليه السلامفعافاه الله تعالى كأن لم يكن به شيء. فقال النبي صلى الله عليه وسلم لاصحابه: تعلموا هذا الدعاء وعلموه المؤمنين يحملونه فانه أمان من البلاء. ومن لم يحسن
قراءته فليحمله او يكتبه في اناء نظيف ويمحوه بماء ويشربه فانه يبرأ باذن الله تعال .ومن حمله معه أمن من الريح
الحمراء والبلاء والاسقام والعلل في جسده وجميع اعضائه ويأمن من جميع الاعداء والحساد وجميع الاوجاع الجارية في جميع المفاصل. والله اعلم.
Artinya:
Diriwayatkan oleh Ashif bin Barakhiya, ia berkata: Suatu ketika Nabi Sulaiman bin dawud as melewati sebuah negeri dari salah satu negeri. Ia di kawal oleh golongan jin dari sisi kanannya dan dari manusia dari sisi kirinya dan burung memayungi diatas kepalanya dan para jin ifrit didepan dan belakangnya. Tiba-tiba Ia (Sulaiman) melihat sesosok makhluk yang sangat besar, dari kedua tangan dan kirinya keluar semburan api. Maka Nabi Sulaiman kaget melihat sosok makhluk tersebut.

Sulaiman berkata:Aku bertanya kepadamu demi Allah, siapa kamu dan ada maksud apa kamu mendatangiku?”
Dia menjawab: Hai Nabi Allah, apakah engkau tidak mengenaliku?, Nabi Sulaiman menjawab: “Tidak”
Dia berkata: “Aku adalah Rihul Ahmar (angin merah)”.  Aku adalah penyakit dari berbagai macam penyakit yang telah diciptakan oleh Allah Ta’aalaa. Ketika Allah hendak menghukum / meyiksa salah seorang dari makhluk-Nya, maka Dia mengutus dan menguasakanku kepadanya.

Jika aku masuk kedalam otak, maka aku akan mendenyutkannya. (sakit seperti tertusuk).
Jika aku masuk kedalam mata, maka aku akan membutakannya.
Jika aku masuk kedalam lubang hidung, maka akan timbul penyakit, kemudian bergulir ke bawah ke tenggorokan dan memenuhinya.

Jika aku masuk ke kedua telinga, maka aku ambil pendengarannya (tuli).
Jika aku masuk di kepala, maka aku datangkan sakit kepala dan migrain dan aku bunuh ia dari rasa sakitnya.
Jika aku masuk ke dada orang itu, maka aku masukkan penyakit kuning,  was-was,  radang sendi, penyakit limpa, wajah kekuning-kuningan dan nyeri pusar.

Jika aku masuk ke tubuh wanita, maka aku akan memutus kehamilannya dan mengeringkan air susunya. Akan memunculkan penyakit kusta, kelembaban, dahak, kudis, bisul, penyakit virus tikus dan babi.
Jika aku masuk pada pembuluh darah dan saraf, maka aku akan putus keduanya sampai aku akan membunuhnya.

Ketika Nabi Sulaiman mendengar semua itu, maka Nabi Sulaiman tidak mampu menahan diri dan hilang kesabarannya. Maka ia berkata kepada pasukan diselelilingnya: “Bunuhlah dia!”.
Maka rihul ahmar itu berkata: Wahai Nabi Allah, tiada seorangpun bisa membunuhku.
Lalu Nabi Sulaiman berkata kepada pasukannya: “ Bakarlah dia!”.  Jawaba rihul ahmar lagi: Tiada seorangpun bisa membakarku, sesungguhnya Allah telah menangguhkanku sampai hari kiamat.

Kemudian rihul ahmar itu menghilang dari hadapan Nabi Sulaiman dan pasukannya sampai akhirnya muncul kembali di zaman Nabi Muhammad saw.

Bertepatan pada suatu ketika Hasan bin Ali bin Abi Thalib datang sakit di perutnya dan muntah darah. Ketika Nabi saw mendengar kabar itu, beliau merasa sesak dadanya (cemas)  dan berkata: “Perlindungan hanyalah kepada Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung”.

Maka turunlah Malaikat Jibril menemui Nabi saw dan berkata:”Wahai rasulullah, sesungguhnya keluhan anakmu Hasan adalah dari rihul ahmar”.
Nabi saw bertanya: “Apakah penyakit itu ada obatnya?”.  

Kemudian Jibril menghilang sesaat, lalu datang kembali dan berkata: “Wahai Muhammad, Allah Yang Maha Tinggi dan Tertinggi menyampaikan salam untukmu dan memeberikan suatu hadiah untukmu, yaitu doa ini. Jika seseorang membacanya dalam seumur hidupnya sekali saja maka ia akan aman dari bala ini, yakni rihul ahmar (angin merah).

Kemudian Nabi saw membacakannya terhadap Hasan, maka Allah langsung menurunkan kesembuhkannya, seolah-olah ia tidak mengalami apa-apa.  Maka kemudian Nabi saw bersabda kepada para sahabat: “Ketahuilah oleh kalian tentang doa ini dan ajarkan kepada orang yang beriman, niscaya ia akan aman dari bala (rihul ahmar). Siapa yang tidak dapat membacanya dengan baik, maka bawalah doa ini atau di tulis pada tempat yang bersih dan leburlah dengan air lalu meminumnya, maka sesungguhnya ia akan sembuh atas idzin Allah Ta’ala. Siapa yang membawa doa ini maka ia akan aman dari rihul ahmar dan dari bala dan penyakit di badannya dan seluruh anggota tubuhnya, dan aman dari segala musuh, orang-orang yang hasad (dengki) serta segala penyakit yang mengalir pada seluruh persendian”.


Ini doanya:

بسم الله الرحمن الرحيم

بِسْمِ الله الرحمن الرحيم,  وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ بِسْمِ اللهِ وَبِا اللهِ وَمِنَ اللهِ وَاِلىَ اللهِ,  وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلَا اِلَهَ ِالاَّ اللهِ وَاللهُ اَكْبَرُ وَاَعَزُّ وَاَجَلُّ مِمَّا اَخَافُ واَحْذِرُ.  اَللهُ اَكْبَرُ كَبِيْرًا وَاْلحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَّاَصِيْلاً. 
بِسْمِ اللهِ الشَّافِيْ بِسْمِ اللهِ الْكَافِيْ بِسْمِ اللهِ اْلمُعَافِيْ.   بِسْمِ اللهِ الَّذِيْ لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهَ شَيْءٌ فِى الْأَرْضِ وَلاَ فِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ.   وَنُنَزِّلُ مِنَ اْلقُرْءَانِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِيْنَ.
اَللَّهُمَّ اَنَا الرَّاقِيْ وَاَنْتَ الشَّافِيْ,   اَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّمَا قَضَيْتَ.   الله اكبر الله اكبر الله اكبر,  اَعُوْذُ بِا اللهِ رَبِّيْ وَخَالِقِيْ وَمُصَوِّرِيْ وَخَالِقِ الصُّوَرِ وَرَازِقِ اْلبَشَرْ.  اَعُوْذُ بِا اللهِ مِنْ جَمِيْعِ اْلآفَاتِ وَاْلعَاهَاتِ وَالْبَلاَءِ وَاْلأَمْرَاضِ وَاْلأَسْقَامِ وَاْلكَسَلِ وَالْخُمُوْدِ وَالْخَبَالِ.
اَللَّهُمَّ أَعِذْ نَفْسِيْ وَحَاِملَ كِتَابِيْ هَذَا وَتَالِيَهُ بِأَسْمَائِكَ اْلعِظَامِ وَأَلاَئِكَ التَّمَامِ يَا ذَاالْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامْ.  يَا مَنْ لَهُ الْمُلْكُ وَالْمَلَكُوْت,  يَا مَنْ لَهُ اْلجَلاَلُ وَالْجَبَرُوتْ.    سُبْحَانَكَ مَا أَعْظَمَ شَأْنَكَ,  يَا فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ,  يَا مَلْجَأَ الْمَلْهُوْفِيْنَ, يَا رَاحِمَ الْمَسَا كِيْنَ,  يَاذَاْلعَظَمَةِ وَالسُّلْطَانِ  يَا ذَاالرَّأْفَةِ وَاْلإِحْسَانِ.  يَا حَنَّانُ يَا مَنَّانُ, يَا قَاهِرُ لاَيُقْهَرُ, يَا جَائِرُ لاَ يُجَارُ عَلَيْه. 
اَعُوْذُبِكَ مِنْ عَذَابِ اْلبَدَنِ وَاْلمِحَنِ.  وَاَعُوْذُ بِكَ مِنَ الرِّيْحِ اْلأَحْمَرِ وَمِنَ الدَّاءِ اْلأَكْبَرْ, فِى النَّفْسِ وَالرُّوْحِ وَالدَّمِ وَاللَّحْمِ وَاْلعَظْمِ وَاْلجِلْدِ وَاْلعُرُوْقِ وَاْلعَصَبْ.  
سُبْحَانَكَ إِذَا قَضَيْتَ اَمْرًا فَإِنَّمَا تَقُوْلُ لَهُ كُنْ فَيَكُوْن.   َاللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرْ,   يَا بَا رِئُ    يَا بَرُّ يَا مُغِيْثْ,   يَا جَبَّارُ يَا قَهَّارُ يَا قَسِيْطُ يَا مُقْسِطُ يَاقَائِمُ بِااْلقِسْطِ يَا صَرِيْخَ اْلمُسْتَصْرِخِيْنْ,  يَا مُبْدِئُ يَا مُعِيْدُ  يَا رَافِعُ يَا دَافِعُ  يَا كَافِيْ يَا شَافِيْ يَا مُعَافِيْ  يَا غِيَا ثَ اْلمُسْتَغْيِثِيْنَ يَا شَا كِرُ  يَا شَكُوْرُ يَا عَطُوْفُ يَا رَؤُوْفُ يَا نَاصِرُ يَا نَصِيْرُ.  
يَا قَادِرُ يَا مُقْتَدِرُ يَا عَظِيْمُ يَا مُقَدِّمُ يَا مُؤَخِّرُ,   يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ  يَا قَائِمُ عَلَى كُلِّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ.    يَا سَيِّدَاهْ  يَا مَوْلاَهْ  يَا مَالِكَاهْ  يَا غَايَةَ رَغْبَتَاهْ.  يَا مُجِيْرُ  يَا مَنْ يَعْلَمُ مَا نُخْفِيْ وَمَا نُعْلِنُ,  يَا أَحْكَمَ اْلحَاكِمِيْنَ يَا وَلِيَّ اْلمُؤْمِنِيْنَ,  يَا عَوْنَ الضُّعَفَاءِ وَاْلمَسَاكِيْنَ  يَاكَافِى اْلمُتَوَكِّلِيْنَ,  يَا مُكَوِّرَ اللَّيْلَ عَلَى النَّهَارِ وَالنَّهَارِ عَلَى اللَّيْلِ,   يَاقَاهِرَ كُلِّ شَيْطَانٍ مَّرِيْدٍ  يَا قَهَّارَ كُلِّ جَبَّارٍ عَنِيْدٍ.
يَا نِعْمَ اْلمَوْلَى  وَيَا نِعْمَ النَّصِيْر,  يَا رَازِقَ الطِّفْلِ الصَّغِيْرِ  يَا رَاحِمَ الشَّيْخِ اْلكَبِيْرِ.   يَا وَلِيَّ اْلمُؤْمِنِيْنَ  يَا إِلَهَ اْلأَوَّلِيْنَ وَاْلأَخِرِيْنَ,  يَا حَبِيْبَ التَّوَّابِيْنَ  يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ  يَا خَيْرَ اْلغَافِرِيْنَ      يَا خَيْرَ اْلوَارِثِيْنَ  يَا خَيْرَ اْلفَاصِلِيْنَ.  يَا مَالِكَ يَوْمِ الدِّيْنَ,  اِيَّاكَ نَعْبُدُ وَاِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ.  وَعَلَيْكَ نَتَوَكَّلُ وَفِيْكَ نَرْغَبُ وَفِيْمَا لَدَيْكَ نَرْجُوْ وَمِنْكَ نَخَافُ.
اَللَّهُمَّ اكْفِنِيْ جَمِيْعِ اْلأَلاَمِ وَاْلأَسْقَامِ وَجَمِيْعَ اْلأَمْرَاضِ وَاْلعِلَلِ وَالدَّمِ اْلأَسْوَدِ.  اَللَّهُمَّ اكْفِنِيْ الدَّاءَ اْلأَكْبَرِ وَالرِّيْحَ اْلأَحْمَرِ وَالدَّمَ اْلأَصْفَرِ وَجَمِيْعَ اْلأَفَاتِ وَاْلعَاهَاتِ وَالسَّكْتَةَ وَاْلهَمَّ وَاْلغَمَّ واَلْحُزْنَ وَالسِّجْنَ.  اَللَّهُمَّ اكْفِنَيْ شَرَّ اْلوُحُوْشِ وَاْلهَوَامِ وَمُشَاحَنَةَ اْلعَوَامِ وَاْلإِتْهِزَامْ,  وَشَرَّ الشَّيْطَانِ وَالسُّلْطَانِ  وَاْلقَحْطِ وَاْلغَلاَءِ وَاْلخَلاَءِ وَالزِّلْزَالِ وَاْلبَلاَءِ وَهَدْمِ اْلبِنَاءِ وَشَمَاتَةِ اْلأَعْدَاءِ.  اَللَّهُمَّ اكْفِنِيْ شَرَّ اْلأَشْرَارِ وَكَيْدَ اْلفُجَّارِ وَمَا اخْتَلَفَ عَلَيْهِ اللَّيْلُ وَالنَّهَارِ, اِلاَّ طَارِقًا يَطْرُقُ بِخَيْرٍ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.
َاعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ دَابَّةٍ أَنْتَ أَخِذٌ بِنَا صِيَتِهَا,  اِنَّ رَبِّيْ عَلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمْ.  اَنْتَ رَبِّيْ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ  وَاَنْتَ حَسْبِيْ وَنِعْمَ اْلوَكِيْلُ  نِعْمَ اْلمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ.  وَلاَ حَوْلَ وَلاَقُوَّةَ اِلاَّ   بِا اللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ.  وَحَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ اْلوَكِيْلُ نِعْمَ اْلمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ. اَللهُ اْلكَافِيْ اَللهُ الشَّافِيْ اَللهُ اْلمُعَافِيْ, وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ  وَاْلحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ.

Artinya:
Dengan nama Allah Yang maha Pemurah lagi Maha Penyayang, dan dengan-Nya kami mohon pertolongan.  Dengan nama Allah, bersama Allah, dari Allah dan kepada Allah, dan segala puji bagi Allah, tiada Tuhan selain Allah dan Allah Maha Besar, Maha Mulia dan Maha Agung dari sesuatu yang aku takuti dan aku bimbangi.   Allah Maha Besar sebesar-besarnya, dan segala puji bagi Allah yang sebanyak-banyaknya. Maha Suci Allah diwaktu pagi dan petang.

Dengan nama Allah yang menyembuhkan, dengan nama Allah yang mencukupkan; dan dengan nama Allah yang menyihatkan; dengan nama Allah yang dengan nama-Nya tiada memberi mudharat sesuatu apa jua di bumi dan di atas langit, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Dan Kami turunkan sesetengah dari Al-Quran yang menjadi penawar dan rahmat untuk orang-orang yang beriman.

Ya Allah, aku yang menjampi dan Engkau yang menyembuhkan. Aku berlindung dengan-Mu daripada kejahatan yang telah Engkau takdirkan. Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Aku berlindung dengan Allah, Tuhanku dan Penciptaku, Pembentukku dan Pencipta Rupabentukku dan Pemberi Rezeki sekalian manusia. Aku berlindung dengan Allah daripada sekalian kebinasaan, dan segala maksiat, bala bencana, penyakit dan segala kesakitan, kemalasan, kemunduran dan kebinasaan.

Ya Allah, lindungilah diriku dan pembawa / pengguna suratku ini dengan nama-Mu yang Maha Mulia dan Maha Agung; dan sifat-sifatMu yang sempurna, wahai Yang Mempunyai Kebesaran dan Kekayaan. Wahai Tuhan yang memiliki kerajaan dan alam malakut; wahai Tuhan yang memiliki keagungan dan kegagahan. Maha Suci Engkau, alangkah besarnya Engkau wahai pencipta segala langit dan bumi. Wahai Tuhan tempat berlindung mereka yang menyesal (akan dosa-dosa mereka); wahai Tuhan yang Maha Pengasih terhadap orang-orang miskin; wahai Tuhan pemilik kebesaran dan kekuasaan, wahai Tuhan yang mempunyai belas kasihan dan memberi kebajikan dan Ihsan; wahai Tuhan yang banyak kasih sayang, wahai Tuhan yang banyak memberi; wahai Tuhan yang Maha Gagah dan tiada sesiapapun yang mampu mengalahkan-Nya; wahai Yang Melindungi dan Dia tidak memerlukan perlindungan.

Aku berlindung kepada-Mu dari azab badan dan kesempitan; dan aku berlindung dengan-Mu dari penyakit Angin Ahmar dan penyakit yang besar yang menimpa ke atas diri dan roh, darah dan daging, tulang dan kulit, urat dan urat saraf.

Maha Suci Engkau; yang apabila Engkau menghendaki sesuatu maka Engkau hanya mengatakan “Jadilah! Maka jadilah ia”. Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Wahai Tuhan yang menjadikan; wahai Tuhan yang membuat kebajikan, wahai Tuhan yang memberi pertolongan, wahai Tuhan yang Maha Gagah, wahai Tuhan yang Maha Adil, wahai Tuhan yang Berdiri dengan Keadilan, wahai Tuhan yang mendengar tangisan orang-orang yang meminta pertolongan. Wahai Tuhan yang memulakan (dari tiada kepada ada), wahai Tuhan yang mengembalikan, wahai Tuhan yang menolak, wahai Tuhan yang Mencukupkan. Wahai Tuhan yang menyembuhkan, wahai Tuhan yang meng’afiatkan, wahai Tuhan yang memberi pertolongan terhadap orang yang memohon pertolongan.  Wahai Tuhan yang menerima kesyukuran, wahai Tuhan yang banyak memberi balasan atas kesyukuran. Wahai Tuhan yang Maha Kasih Sayang, wahai Tuhan yang Maha Belas Kasihan, wahai Tuhan yang memberi pertolongan,

Wahai Tuhan yang Maha Kuasa, wahai Tuhan yang Maha Gagah, wahai yang Maha Berkuasa, wahai Tuhan yang Maha Agung, wahai Tuhan yang mendahulukan, wahai Tuhan yang mengkemudiankan. Wahai Tuhan yang hidup, wahai Tuhan yang berdiri dengan sendiriNya, yang membalas mereka yang jujur dengan balasan ke atas tiap-tiap diri dengan apa yang mereka usahakan. Wahai Tuhan yang memerintahku, wahai Tuhanku yang memiliki aku, wahai Tuhan yang memberi perlindungan.  Wahai yang Maha Mengetahui sesuatu yang kami sembunyikan dan kami dedahkan; wahai Hakim yang menjatuhkan hukuman, wahai Tuhan yang memerintah sekalian orang-orang yang beriman; wahai Tuhan pembantu orang-orang yang dhaif dan miskin; wahai Tuhan yang Mencukupi keperluan orang-orang yang bertawakkal. Wahai Tuhan yang mendatangkan malam ke atas siang dan siang ke atas malam; wahai Tuhan yang Gagah (mengalahkan) setiap syaitan yang sangat durhaka, wahai Tuhan yang mengalahkan setiap orang yang sombong lagi degil;

Wahai Tuhan sebaik-baik Pemerintah; wahai Tuhan yang sebaik-baik memberi pertolongan, wahai Tuhan yang memberi rezeki kanak-kanak yang kecil, wahai Tuhan yang Maha Pengasih terhadap orang tuan (yang sangat tua), wahai Tuhan yang memerintah orang-orang yang beriman; wahai Tuhan bagi orang-orang yang dahulu dan orang-orang yang kemudian; wahai Tuhan yang pengasih kepada orang-orang yang bertaubat, wahai Tuhan yang Maha Pengasih dari kalangan yang mengasihi. Wahai Tuhan sebaik-baik pengampun dari yang mengampuni; wahai Tuhan sebaik-baik pewaris; wahai Tuhan sebaik-baik Pemberi Keputusan; wahai Tuhan yang memerintah pada Hari Pembalasan.  Ya Allah, hanya Engkaulah yang aku sembah dan hanya kepada Engkaulah aku memohon pertolongan. Dan kepadaMu aku bertawakkal. Dan kepada-Mu aku gemar dengan apa yang ada di sisiMu. KepadaMu aku berharap dan hanya Engkau yang aku takuti.

Ya Allah, peliharalah aku dari segala kepayahan hidup dan penyakit-penyakit dan segala kesakitaan dan kesusahan dan darah hitam.  Ya Allah, peliharalah aku dari penyakit yang merbahaya dan dari penyakit Angin Ahmar dan penyakit darah kuning, dan segala kebinasaan dan segala maksiat dan pengsan, dan kerungsingan dan kesedihan dan dukacita dan dari di penjara. Ya Allah, peliharalah aku dari kejahatan binatang buas, dan binatang yang melata, serta permusuhan (benci membenci) orang awam, dan dari kekalahan dan kejahatan syaitan; dan raja, kemarau, kemahalan barang keperluan, dan gempabumi, dan bala bencana, dan keruntuhan bangunan, dan serangan musuh. Ya Allah, peliharalah aku dari kejahatan orang-orang yang jahat dan tipudaya orang-orang yang melampau, dan dari sesuatu yang silih berganti atasnya oleh malam dan siang melainkan yang datang itu adalah dengan baik, wahai Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Aku berlindung dengan Engkau dari kejahatan setiap kejadian yang Engkaulah pemegang ubun-ubunnya; sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang tegak dan lurus. Engkau ialah Tuhanku dan di atas Engkau jua aku bertawakkal, dan Engkaulah yang Mencukupkan aku, dan sebaik-baik yang Mewakili, sebaik-baik Pemerintah dan sebaik-baik yang Memberi Pertolongan. Dan tiada daya upaya bagiku melainkan dengan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.
Dan cukuplah kami oleh Allah, dan sebaik-baik yang mewakili sebagai Pemerintah dan Engkau sebaik-baik pemberi pertolongan. Allah yang mencukupkan, Allah yang menyembuhkan, Allah yang memberi a’fiat. Dan ucap selawat oleh Allah ke atas penghulu kami Nabi Muhammad dan ke atas keluarga dan sahabat-sahabatnya; selamat sejahtera; dan segala pujian bagi Allah Tuhan Pemerintah Seluruh Alam. 
Walloohu a’lam


Keterangan:

Pengamalan doa ini bisa dilakukan dengan cara:
Di baca dengan khusyu’ 1 / 3 x dengan menyentuh paien. Atau ditiupkan pada air lalu diminumkan pada pasien.
Di tulis pada tempat yang bersih lalu dilebur air dan di minumkannya.
Bisa juga dibaca diniatkan untuk diri sendiri.


Keberhasilan dan Kesembuhan hanyalah milik Allah



Kamis, 12 Juni 2014

Tauhid dalam sikap hidup secara umum (kajian ketujuh)


Tauhid dalam sikap hidup secara umum


Sikap manusia pada dasrnya ada dua: cinta/suka dan benci/tidak suka. Kemudian sikap ini berkembang dan meluas menjadi berbagai sikap / sifat.

1)      Tiada yang patut di takuti selain Allah. QS. Al-Baqarah: 150.  

فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِي.
150. ... Maka janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku (saja).


     Takut terdiri atas dua bagian:
a.       Takut kepada Allah. Ini akan mendorong seseorang lari untuk mendekat kepada Allah.
b.      Takut kapada selain Allah. Ini akan mendorong seseorang lari untuk menjauh dari Allah.

Takut selain Allah sering menjadi penyebab seseorang jauh dari Allah, contoh: Takut miskin mendorong untuk berlaku hubbuddun-ya (cinta dunia).  Hubbuddun-ya mendorong untuk berlaku menghalalkan segala macam cara.


Macam-macam Rasa Takut:

a.            Khauf: Perasaan ingin menghindar dari sesuatu yang dibenci / ditakuti.  Takut ini terkadang muncul karena kelemahannya dan tertuju kepada semua hal.  Takut ini bersifat umum, dimiliki oleh tingkatan ulama’, ahli ma’rifat dan mu’minin pada umumnya. QS. Ali Imran:175.
إِنَّمَا ذَٰلِكُمُ الشَّيْطَانُ يُخَوِّفُ أَوْلِيَاءَهُ فَلَا تَخَافُوهُمْ وَخَافُونِ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ.
175. Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah syaitan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-kawannya (orang-orang musyrik Quraisy), karena itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepadaKu, jika kamu benar-benar orang yang beriman.

b.       Haibah: Perasaan takut yang muncul karena kebesaran (wibawa). Takut ini muncul dibarengi rasa mengagungkan / membesarkan, dan terkadang bersamaan rasa cinta  dan ma’rifat.

Nabi bersabda:
لو تعلمون ما أعلم لضحكتم قليلا ولبكيتم كثيرا
“Seandainya kalian mengetahui apa yang aku ketahui niscaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak menangis”.

c.        Khasy-yah: Perasaan takut yang lebih lembut daripada khauf. Takuti ini mucul bersamaan dengan rasa ma’rifat. Takut ini hanya dimiliki oleh tingkatan ulama’ dan tertuju kepada Allah.   Fathir:28.  
إنما يخشى الله من عباده العلماء
Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama[ [1].

Nabi bersabda:
إني أتقاكم لله وأشدكم له خشية
“Sesungguhnya aku adalah yang paling taqwa kepada Allah diantara kamu dan paling takut kepada-Nya”.

d.       Rahbah: Perasaan takut jika harapannya tidak di kabulkan (cemas). QS: Al-Anbiya’:90

فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَوَهَبْنَا لَهُ يَحْيَى وَأَصْلَحْنَا لَهُ زَوْجَهُ إِنَّهُمْ كَانُوا يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَيَدْعُونَنَا رَغَبًا وَرَهَبًا وَكَانُوا لَنَا خَاشِعِينَ} [الأنبياء/90]
Maka Kami memperkenankan doanya, dan Kami anugerahkan kepada nya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas     . Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu' kepada Kami.


e.       Wajal. Perasaan takut karena keagungan & kewibawaan. Takut ini muncul ketika menyebut / disebut namanya / melihatnya.  Al-Anfal:2.
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آَيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ.
Sesungguhnya orang-orang yang beriman [[2]  ] ialah mereka yang bila disebut nama Allah[[3] gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal.


            Al-Mu’minun:60.
Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut, (karena mereka tahu bahwa) sesungguhnya mereka akan kembali kepada Tuhan mereka[[4]  ,


f.       Ar-Ra’b :  Perasaan takut yang membuat seluruh tubuh gemetar karena sesuatu yang dihadapinya. Atau disebutnya horror. Al-Anfal: 12.

سَأُلْقِي فِي قُلُوبِ الَّذِينَ كَفَرُواْ الرَّعْبَ فَاضْرِبُواْ فَوْقَ الأَعْنَاقِ وَاضْرِبُواْ مِنْهُمْ كُلَّ بَنَانٍ  
Kelak akan Aku jatuhkan rasa ketakutan ke dalam hati orang-orang kafir, maka penggallah kepala mereka dan pancunglah tiap-tiap ujung jari mereka[5].


2)      Tiada tempat memohon selain kepada Allah.

Istilah dalam permohonan:
a.         Isti’anah: memohon pertolongan. QS. Al-Fatihah: 4.
                          
·         Isti’anah hal bersifat dzahir.
Contoh:  Mengangkat beban, mengerjakan sesuatu, mendirikan / membangun rumah dll.  Untuk hal ini seseorang tidak bisa langsung meminta kepada Allah, melainkan minta tolong dahulu kepada sesama. Atau saling tolong-menolong dalam kebaikan (ta’aawanuu ‘alal birri)

·         Isti’anah hal bersifat bathin.
Contoh: Urusan rizki, umur, jodoh dll.   Untuk hal ini seseorang harus langsung meminta kepada Allah. (Wa iyyaaka nasta’iin).


b.       Isti’adzah: Memohon perlindungan dari hal yang ditakuti / dikhawatirkan. QS. Al-A’raf:200.

وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ إِنَّهُ سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ. 
200. dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan Maka berlindunglah kepada Allah[  [6]].  


c.         Istighatsah: Mohon pertolongan untuk di menangkan  atau diselamatkan. QS. Al-Anfal: 9.

(Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu: "Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepada kamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut".


Sikap dalam isti’anah: Sabar dan menjalankan shalat. QS. Al-Baqarah: 153.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ.

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu[[7]  , sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.


Istilah dalam harapan:

§  Tamanni: mengharap sesuatu yang tidak mungkin akan terjadi. Contoh: Ingin jadi muda kembali dll.
§  Taraaji:  Mengharap sesuatu yang di sukai.
§  Tawaqqu’: Mengharap sesuatu yang tidak di sukai / di benci.


3)      Tiada yang patut di cintai secara utuh selain Allah. QS. At-Taubah: 24.

24. Katakanlah: "jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNYA dan dari berjihad di jalan NYA, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan NYA". Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

4)      Tiada yang patut di jadikan pelindung selain Allah. QS. Al-Baqarah: 257.

257. Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

5)      Tiada tempat mencari keridhaan selain Allah. QS. At-Taubah: 62.

Mereka bersumpah kepada kamu dengan (nama) Allah untuk mencari keridhaanmu, padahal Allah dan Rasul-Nya itulah yang lebih patut mereka cari keridhaannya jika mereka adalah orang-orang yang mukmin.

6)      Kebaikan / petunjuk hanya datang dari Allah. QS. Al-Qashash: 56.

56. Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.


7)      Meyakini adanya kejadian yang menimpa dirinya, baik atau buruk:
a.         Segala sesuatu terjadi atas ketetapan Allah. QS. Fathir: 11.

 وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ مِّن تُرَابٍ ثُمَّ مِن نُّطْفَةٍ ثُمَّ جَعَلَكُمْ أَزْوَاجاً وَمَا تَحْمِلُ مِنْ أُنْثَى وَلاَ تَضَعُ إِلاَّ بِعِلْمِهِ وَمَا يُعَمَّرُ مِن مُّعَمَّرٍ وَلاَ يُنقَصُ مِنْ عُمُرِهِ إِلاَّ فِي كِتَابٍ إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ} فاطر 11.
11. Dan Allah menciptakan kamu dari tanah kemudian dari air mani, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan (laki-laki dan perempuan). Dan tidak ada seorang perempuanpun mengandung dan tidak (pula) melahirkan melainkan dengan sepengetahuan-Nya. Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah.


b.        Hidup dan mati adalah kehendak Allah. QS. An-Najm: 44.
وَأَنَّهُ هُوَ أَمَاتَ وَأَحْيَا
dan bahwasanya Dialah yang mematikan dan menghidupkan,

c.         Baik dan buruk setiap perbuatan akan di perlihatkan.  QS. Az-Zalzalah: 7-8.  

7. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. 8. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.

Dan baik buruknya akan kembali kepada diri sendiri. QS. Yunus: 108.

108. Katakanlah: "Hai manusia, sesungguhnya teIah datang kepadamu kebenaran (Al Quran) dari Tuhanmu, sebab itu barangsiapa yang mendapat petunjuk maka sesungguhnya (petunjuk itu) untuk kebaikan dirinya sendiri. Dan barangsiapa yang sesat, maka sesungguhnya kesesatannya itu mencelakakan dirinya sendiri. Dan aku bukanlah seorang penjaga terhadap dirimu".

8)      Meyakini bahwa diri kita adalah milik Allah dan akan kembali kepada-Nya. QS. Al-Baqarah:156.
إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ
Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah kami kembali.





[1]   Yang dimaksud dengan ulama dalam ayat ini ialah orang-orang yang mengetahui kebesaran dan kekuasaan Allah.

[2]    Maksudnya: orang yang sempurna imannya.

[3] Dimaksud dengan disebut nama Allah ialah: menyebut sifat-sifat yang mengagungkan dan memuliakanNya.

[4]   Maksudnya: karena tahu bahwa mereka akan kembali kepada Tuhan untuk dihisab, maka mereka khawatir kalau-kalau pemberian-pemberian (sedekah-sedekah) yang mereka berikan, dan amal ibadah yang mereka kerjakan itu tidak diterima Tuhan.

[5]   Maksudnya: ujung jari disini ialah anggota tangan dan kaki.

[6]   Maksudnya: membaca A'udzubillahi minasy-syaithaanir-rajiim.
[7]   Ada pula yang mengartikan: Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat.


KOMENTAR